Your Ignorance - Bab 13 Kehidupan Di Penjara

Hati Susan tertawa seperti telah bermekaran tetapi wajahnya seperti sebuah sosok yang dipenuhi kecemasan, "Terry kamu selidiki dahulu, takutnya salah mengadilkan Jessie ..."

Pembuluh darah di dahi Terry bergerak dengan keras. Dia menoleh Susan dan berkata, "Pergi selidiki apa yang telah dilakukan Jessie di penjara?"

Tatapan pria itu menolehnya dan suhu di sekitarnya tampaknya sedikit dingin.

Di bawah terik matahari, Susan tanpa sadar bergemetaran, dia menghentikan suaranya dan pura-pura mengambil langkah dalam ketakutan.

Melihat Terry yang tidak berbalik kepala dan terus melangkah ke villa, Susan berbalik untuk melihat ke arah pintu, perlahan-lahan menampar bibir.

Lantai dua villa.

Terry memegang pisau tentara Swiss dan matanya menjadi sedikit lebih dalam dan gelap.

Jessie menggigit giginya dan memelototinya, "... kamu telah membunuh anakku, aku ingin kau membayarnya!"

Jessie berdiri di depan meja dan menatapnya dengan sinis, "Apakah kamu telah memiliki hubungan jangka panjang dengan musuh perempuanku dan telah menjadi kebiasaan untuk saling mencintai dan membunuh juga enggan untuk bercerai?"

Tangan Jessie menutupi wajahnya, tangannya penuh darah, wajahnya berdarah, dan menangis dalam kesakitan di hatinya "Orang gila tidak akan berakhir dengan baik. Aku telah terpesona oleh sihirmu barusan bisa gilak."

Tangan Jessie diborgol, menangis dan berdoa, "... hutang ayahku apakah sudah bisa dilunasi, bisakah kamu melepaskan putraku sekarang?"

Jari-jarinya sedikit menegang, sarungnya tergelincir, dan pisau tajam itu langsung menggaruk telapak tangannya.

Susan berdiri di pintu dengan nampan, dan masuk dengan sosok lemah "Terry aku telah membuat teh hitam kesukaanmu ... Ah, tanganmu!"

Dia menjatuhkan nampan dan berlari ke sisi Terry menggenggam pergelangan tangan Terry dan tampak tertekan, air matanya mengalir deras. "Apa yang harus aku lakukan, apa yang harus aku lakukan? Jika kamu terjadi masalah, apa yang harus aku lakukan? Tolong! Tolong! "

Ruang belajar yang luas dipenuhi dengan orang-orang dalam sekejap.

Terry melemparkan pisau tentara Swiss itu ke atas meja dan duduk di belakang meja, membiarkan pelayan menangani lukanya.

Setelah lukanya diobati, Susan menggunakan matanya untuk menginstruksi pelayan untuk melangkah mundur dan berlutut di samping kursi, menatapnya dengan panik. "Terry jangan mengejutkanku lagi lain kali, aku sudah kehilangan Celine, aku tidak bisa kehilangan kamu lagi."

Terry menatapnya dengan tajam dengan mendengus dengan suara berkata, "Keluar."

“Tuan Li, orang yang pergi ke penyelidikan penjara telah kembali,” Asisten berdiri di depan pintu dan melaporkan dengan hormat.

Hatinya diam-diam mengutuk mereka, para gangster itu awalnya tuan Li yang meminta mereka untuk menyelidiki. Hasilnya adalah dia didorong untuk melaporkannya. Jika dia mati, dia pasti akan kembali untuk menemukan mereka.

Terry bersandar di sandaran kursi dan menekan pelipis dengan sedikit kelelahan, "Katakan."

Laporan yang diserahkan dikumpulkan kembali. Asisten membuka mulutnya dan ragu-ragu untuk waktu yang lama. Dia menyerahkan laporannya kembali lagi. "Tuan Li kalau tidak ..."

Terry tiba-tiba membuka matanya dan menatap tajam, "Tidak berani mengatakan?"

Mata tajam itu melesat, suhu di dalam ruangan tiba-tiba turun beberapa derajat, asistennya dengan refleks yang terkondisi menjawabnya "Tidak, penyelidikan penjara menunjukkan bahwa Jessie menerima banyak perawatan, para lelaki tidak pernah membiarkannya melakukan sesuatu, Setiap hari akan bergiliran bersamanya, perilakunya sangat dekat. "

"Dan nona Jessie juga hampir setiap hari berkata ..." Asisten kecil itu menelan dan melanjutkan, "Dia tidak akan membiarkanmu dan nona Susan juga Celine ..."

Ketika dia selesai mengatakannya, dia tampak sudah mau menangis.

Siapa yang tidak tahu, Jessie adalah istri Tuan Li dan dia pasti akan kehilangan pekerjaannya besok.

Setiap perkataan asisten itu, wajah Terry terlihat suram, setelah mendengarkan kata terakhir, wajahnya yang hitam hampir mau mencekiknya.

Dia melirik asisten kecil itu dan matanya tajam, "Keluar!"

Asisten hampir berbalik dan akan pergi.

"Kembali!"

Suara rendah terdengar di belakangnya.

Punggung asistennya kaku, dan melihat tatapan Li yang jatuh pada laporannya. Dia berlari ke meja dalam dua langkah dan meletakkannya di atasnya. Sudut mulutnya mengeluarkan senyuman yang tidak jelas,” Tuan Li aku tidak tahu apa-apa. "

Terry tidak mendengar apa yang dikatakan asisten itu. Pandangannya tertuju pada foto itu.

Di lapangan berlari, Jessie tersenyum bahagia pada pria itu.

Di meja makan, seorang pria memasukkan daging ke mangkuk Jessie dan dia memakannya dengan senyum lembut.

Di bawah sinar bulan, seorang pria menaruh pakaiannya ke dalam tubuh Jessie, dan dia tersenyum padanya.

Hei -

Terry menyeka foto di lantai dengan kedua tangan, dan luka yang baru saja terbungkus runtuh lagi. Darah menodai kertas di bawah tangannya, dan pupilnya tiba-tiba mengencang.

Laporan itu dengan jelas menggambarkan rencana balas dendam Jessie.

Beraninya dia!

Hanya mengapa, rencananya adalah membunuh Celine, tetapi mengapa DNA anak itu tidak cocok dengannya?

Novel Terkait

See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu